Rabu, 09 November 2016

Nazaruddin Kembali Diperiksa KPK Terkait Kasus E-KTP

JAKARTA, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) kembali memeriksa mantan anggota DPR RI, Muhammad Nazaruddin, terkait kasus dugaan korupsi proyek pengadaan paket penerapan kartu tanda penduduk berbasis elektronik (e-KTP).

Nazaruddin tercatat sudah tiga kali diperiksa KPK sejak Selasa 27 September 2016. Nazar mengatakan, pemeriksaan kali ini untuk membantu KPK mengungkap berbagai pihak yang terlibat.

"Iya, diperiksa lagi. Membantu KPK-lah untuk kasus e-KTP," kata Nazaruddin di gedung KPK, Jakarta, Kamis 29 Agustus 2016.
Nazaruddin. (Foto: liputan6.com)
Dalam kasus KTP elektronik, KPK baru menetapkan satu tersangka, yakni Direktur Pengelola Informasi Administrasi Kependudukan Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Sugiharto.

Selain kasus e-KTP, Nazaruddin juga diperiksa terkait uang aliran Grup Permai. Nazaruddin merupakan pemilik dan pengendali Grup Permai yang sebelumnya bernama Grup Anugrah.

Ketua KPK Agus Rahardjo sebelumnya mengatakan, penyidik tengah mendalami kasus tersebut, terutama terkait dugaan keterlibatan mantan Menteri Dalam Negeri, Gamawan Fauzi. "Kami selalu mendalami dulu, menggali fakta, data. Kalau alat buktinya ketemu, ya kami akan lakukan (pemeriksaan)," ujar Agus.

0 komentar:

Posting Komentar